Dimata Dr. Herman Ketua Bidang Litbang Dekopinwil, Dr. Sri Untari Sosok Yang Tekun, Mau Belajar

Kategori :
Penulis : Doddi Risky
Bagikan :
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on print

Foto : Prokota.com

MALANG PROKOTA.com – Dr. Herman Suryokumoro SH. MS, Ketua Bidang Litbang Dekopinwil Jatim, menuturkan Dr. Sri Untari, adalah sosok yang tekun, dan tetap mau belajar. Bahkan karena ketekunannya itu, Sri Untari, yang dulunya tidak memiliki bazis ilmu Koperasi akhirnya menjadi sangat faham dan menguasai tentang Koperasi.

“Beliau itu S1 pendidikan sejarah, yang tidak ada hubunganya dengan Koperasi. Tetapi karena ketekunanya, dan selalu mau belajar, akhirnya menjadi sangat paham dan menguasai, tentang koperasi,”tutur Herman Suryokumoro.

Bahkan dari jerih payahnya telah mengantarkan dia untuk memperoleh gelar doktor dibidang manajemen perkoperasian, khususnya manajemen koperasi simpan pinjam dengan pola tanggung renteng.

Dr. Sri Untari, berkomitmen tentang penegak jatidiri Koperasi di lembaga perjuangan gerakan koperasi Dekopin. Sebelumnya bagi kalangan penggerak Koperasi, bahwa wadah ini telah dikorbankan untuk kepentingan sesaat dengan mengorbankan jatidiri Koperasi.

“Bu Sri Untari, sudah menghitung benar langkah yang akan dilakukan. Selain itu ia juga sangat bertanggungjawab, apapun yang akan terjadi. Semuanya itu demi idealismenya tentang Koperasi yang oleh beliau selalu dikatakan merupakan amanat konstitusi dan nilai-nilai luhur Pancasila. Diera seperti ini, jarang ada orang memiliki idealisme seperti Bu Sri Untari,”tutur peria yang juga Direktur Badan Usaha Akademik (BUA) Universitas Brawijaya (UB) Malang ini.

Pihaknya menyakini, semua yang dirancang dan dilakukan oleh Dr. Sri Untari, akan menjadi kenyataan.”Saya yakin semuanya akan beliau gapai sebagai mana ketika beliau berkarier di Koperasi maupun di dunia politik,”timpalnya.

Dr. Sri Untari, telah berjuang dan berkorban untuk perwujudan jatidiri Koperasi secara konsisten dan berkelanjutan dan itu bisa dilihat dari keberhasilan Sri Untari, dalam memimpin lembaga Koperasi Wanita (Kopwan) Setia Budi Wanita (SBW) Malang.

Koperasi itu, berdasarkan pantauan Herman pernah terpelosok kejurang kehancuran, tetapi berkat ketekunan yang dilakukan oleh Dr. berhasil diangkat kembali bahkan berhasil menjadi koperasi berorientasi baik dibidang organisasi maupun usahanya.

“Saya masih ingat, ketika itu, omzetnya Rp.8 miliyar, dan anggota sekitar 3000 orang, dengan segela permasalahanya, kini SBW menjadi Kopwan paling moncer, anggotanya hampir 10000, dan omzetnya sudah hampir Rp.110 miliyar,”tuturnya.

Itu semua, dpat diraih dengan baik dengan miodal ketekunan, dan keuletan Dr. Sri Untari dalam menerapkan idealisme dengan prinsif jati diri berkoperasi.

“Bagi Bu Sri Untari Koperasi tidak hanya dipahami tapi dihayati dan diekspresi kan dalam setiap langkahnya. Karena itu, beliau bisa berhasil membangun Koperasi dan kini menjadi salah satu tokoh penting dibidang Koperasi,”pungkasnya.(*)

Di Posting : 23 January 2020

Berita Serupa

Politik
Bisnis
Olah Raga